Sep 19, 2011

Mendengar Suara Hati

Dengan Nama Tuhan Yang Maha Pengasih dan Maha Penyayang

Banyak ahli prihatin moral mayoritas Muslim kepada Allah, mengemukakan bahwa hati manusia adalah kunci untuk pengetahuan subyek Tuhan, sebagai pintu dan memperkenalkan kesempurnaan Allah.

"Tidak dapat memuat substansi Ku bumi dan langit , kecuali 'Hati' hamba-Ku yang beriman, lembut dan tenang (HR Abu Dawud).

Hanya melalui "hati manusia" keseimbangan sejati antara Tuhan dan kosmos bisa dicapai.

Al-Qur'an menggunakan istilah qalb (hati) 132 kali, arti dasar dari kata yang membalik, kembali, bergantian, berubah, naik dan turun. Diambil dari latar belakang, Hati memiliki sifat yang selalu berubah, karena hati merupakan fokus dari kebaikan dan kejahatan, kebenaran dan kesalahan.
Hati adalah tempat di mana Tuhan menyatakan diri-Nya kepada manusia. Kehadirannya terasa dalam hati, wahyu dan inspirasi ke dalam hati Nabi dan walinya.

Ketahuilah bahwa Tuhan membuat batasan antara manusia dan hatinya, dan bahwa kepada-Nya kamu akan dikumpulkan” (QS 8:24)

“Jibril itu telah menurunkan wahyu ke dalam hatimu dengan izin Tuhan, membenarkan wahyu sebelumnya, menjadi petunjuk dan berita gembira kepada orang-orang yang beriman” (QS. 2:97)

Hati adalah pusat penglihatan, pemahaman, dan mengingat (dzikir)

maka, apakah mereka tidak pernah berjalan di muka bumi ini, lalu mereka mempunyai hati yang dengan itu mereka dapat memahami atau mempunyai telinga yang dengan itu mereka dapat mendengar? Karena sesungguhnya bukan mata itu yang buta, tetapi yang buta ialah hati yang di dalam dada.” (QS 22:46)

Dan siapakah yang lebih zalim dari pada orang yang telah diperingatkan dengan ayat-ayat Tuhannya lalu dia berpaling dari padanya dan melupakan apa yang telah dikerjakan oleh kedua tangannya? Sesungguhnya Kami telah meletakkan tutupan di atas hati mereka, (sehingga mereka tidak) memahaminya, dan (Kami letakkan pula) sumbatan di telinga mereka; dan kendatipun kamu menyeru mereka kepada petunjuk, niscaya mereka tidak akan mendapat petunjuk selama-lamanya.” (QS 18:57).

Apakah mereka tidak merenungkan isi Al Qur'an? Atau apakah hati mereka terkunci?” (QS 47:24)

Dan bersabarlah kamu bersama-sama dengan orang-orang yang menyeru Tuhannya di pagi dan senja hari dengan mengharap keridhaan-Nya; dan janganlah kedua matamu berpaling dari mereka (karena) mengharapkan perhiasan dunia ini; dan janganlah kamu mengikuti orang yang hatinya telah Kami lalaikan dari mengingati Kami, serta menuruti hawa nafsunya dan adalah keadaannya itu melewati batas.” (QS 18:28)

Iman tumbuh dan berdiam di hati, serta berpaling, kemungkaran dan penyimpangan dari jalan yang lurus. Oleh karena itu, Allah masih menegaskan bahwa perilaku seseorang tidak bisa hanya bergaul secara syariat hukum saja, akan tetapi harus datang ke pusat iman yaitu ”hati”.

Mungkin kita hampir lupa bahwa ibadah selalu menuntut pemurnian hati (keikhlasan), sehingga akan menghasilkan sesuatu kebenaran dan dampak iman secara langsung.

Orang-orang Arab Badui itu berkata: "Kami telah beriman". Katakanlah: "Kamu belum beriman, tapi katakanlah 'kami telah tunduk', karena iman itu belum masuk ke dalam hatimu; dan jika kamu taat kepada Allah dan Rasul-Nya, Dia tidak akan mengurangi sedikitpun pahala amalanmu; sesungguhnya Allah Maha Pengampun lagi Maha Penyayang” (QS. 49:14) 

Iman yang benar memiliki karakteristik sendiri dan diakui oleh Al-Qur'an. Lidahnya kelu dan bingung ketika nama Allah disebut, dan bahkan mereka termotivasi untuk melampiaskan kebahagiaan dan keinginan untuk menjerit dan menangis sambil bersujud. Gemetar hati, dan memperkuat imannya. Hal ini sangat kuat dan stabil di setiap langkah dengan Allah karena kasih sayang yang selalu berhati-hati.

Ia akan selalu berbisik dalam hati ketika ia membahas masalah dan kesulitan di dunia, karena disanalah Allah menempatkan ide yang akan diadakan untuk menentukan sikap. Sampai orang percaya akan selalu bangun dalam bimbingan dan hidayah Allah SWT.

Allah berfirman :
Tidak ada suatu musibah pun yang menimpa seseorang kecuali dengan ijin Allah; dan barangsiapa yang beriman kepada Allah niscaya Dia akan memberi petunjuk kepada hatinya. Dan Allah Maha Mengetahui segala sesuatu” (QS. 64:11)
Dialah yang telah menurunkan ketenangan ke dalam hati orang-orang mukmin supaya keimanan mereka bertambah di samping keimanan mereka (yang telah ada). Dan kepunyaan Allah-lah tentara langit dan bumi dan Allah Maha Mengetahui lagi Maha Bijaksana,” (QS. 48:4)

Setan mengambil posisi Allah dan berdiam di istana hati manusia yang ceroboh. Allah akan berbalik dan menghina orang yang tidak menyadari Tuhan. Allah akan mengunci dan mematikan hati mereka sampai disebut ”sapi!” Bahkan lebih sesat dari itu. Jika hal ini terjadi maka hati tertutup untuk menerima cahaya dari Allah SWT. Jadi jangan heran jika perbuatannya akan cenderung mengikuti jejak setan yang dilarang oleh Allah.

Setan menggantikan posisi Allah di hati yang tertutup dan dia akan memberikan saran dan panduan untuk sesat. Kekejian akan menyebar ke hati melalui nafas inspirasi sampai pikiran tidak mampu mendorong datangnya bimbingan. Kemarahan dan kebencian tidak pernah direncanakan, tapi datang langsung ke pusat hati dan tubuh tanpa kesediaan untuk mengikuti sihir setan.

Hati menjadi buta. . !

Allah berfirman :
Barangsiapa yang berpaling dari pengajaran Tuhan Yang Maha Pemurah (Al Quran), kami adakan baginya syaitan (yang menyesatkan) maka syaitan itulah yang menjadi teman yang selalu menyertainya.” (QS. 43:36)

Hai orang-orang yang beriman, janganlah kamu mengikuti langkah-langkah syaitan. Barangsiapa yang mengikuti langkah-langkah syaitan, maka sesungguhnya syaitan itu menyuruh mengerjakan perbuatan yang keji dan yang mungkar. Sekiranya kalau bukan karena kurnia Allah dan rahmat-Nya kepada kamu sekalian, niscaya tidak seorangpun dari kamu bersih (dari perbuatan-perbuatan keji dan mungkar itu) selama-lamanya, tetapi Allah membersihkan siapa yang dikehendaki-Nya. Dan Allah Maha Mendengar lagi Maha Mengetahui.” (QS. 24:21)

Iman dan kekafiran terletak di hati, Allah telah memberikan contoh dari mereka yang membuka hatinya dan hatinya tertutup, dan perilaku baik. Jadi hasilnya adalah kebebasan manusia itu sendiri untuk memilih sesat atau jalan lurus. Karena akan mendapatkan bimbingan langsung menuju jalan sesat dan jalan iman.

Allah berfirman :
“dan jiwa serta penyempurnaannya (ciptaannya), maka Allah mengilhamkan kepada jiwa itu (jalan) kefasikan dan ketakwaannya. sesungguhnya beruntunglah orang yang mensucikan jiwa itu, dan sesungguhnya merugilah orang yang mengotorinya.” (QS. 91:7-10)

Tapi, ada yang tidak ”mati”, yaitu diri sejati yang selalu melihat keadaan hati kita sakit. Ialah ”BASHIRAH

Kita harus cepat mendengarkan suara yang selalu mengundang dia untuk kebajikan, ia begitu dekat dengan Allah, Ia sangat patuh, ia penuh iman, ia berbicara sesuai dengan firman Allah (inspirasi), dan posisinya lebih tinggi dari iblis dan setan sehingga mereka tidak bisa menembus untuk menggodanya (QS 37:8).

Anda bisa merasakannya sekarang, ketika Anda berbohong, ia berkata lirih, kenapa kau berbohong, Dia tidak tidur ketika kita tidur. Dia melihat seekor anjing mengejar ketika kita bermimpi. Ia melihat ketika jin dan setan menggoda menyesatkan, namun hati Anda tidak memiliki kekuatan untuk mengikuti bashirah yang Allah disebut ”Roh Ku”.

"sesungguhnya beruntunglah orang yang membersihkan jiwa, dan celakalah mereka yang mengotorinya" (QS 91:9-10)

Allah sendiri yang akan mengubah hati dari perbuatan keji dan mungkar sehingga merasakan sentuhan ilahi saat mengangkat kotoran hati dengan menggantinya dengan perbuatan baik dan tulus.

Mungkin kita masih ragu-ragu. . . apa kita bisa mendapatkan bimbingan Allah dalam menghindari perbuatan keji dan mungkar? Mari kita menghindari prasangka buruk terhadap Allah, kami ditimbulkan rasa percaya bahwa hanya Allah yang mampu memberikan bimbingan dan pendampingan serta mencabut masalah yang kita hadapi.

Ketika Tuhan membuka Hidayah ke dalam ”Hati". Hilangkan rasa takut tersesat di jalur spiritual,  jangan mengabaikan konsentrasi pikiran, karena Anda akan mengalami pusing dan tegang. Cobalah untuk rileks tubuh dan menyerah, biarkan hati memanggil nama Allah. Undang perasaan dan pikiran Anda untuk hadir bersujud menghadapi Allah.

Jangan menghiraukan kebisingan di luar, mencoba untuk tetap setia pada hati dengan menyebut nama Tuhan berulang-ulang,  sampai datang damai dan tenang dan dingin dalam hati, Jika Anda mengalami pusing dan kelelahan, berarti cara berdzikirnya konsentrasi penggunaan dalam pikiran, kemudian ulangi dengan cara untuk berkomunikasi dalam hati.

Mintalah Tuhan untuk membuka hati dan bergeser jalan menuju makrifat

Keyakinan akan tumbuh, serta perubahan dalam hati lebih dan lebih terlihat. Perilaku kita akan dibimbing, perilaku hati yang semula cenderung kasar dan kaku berubah dengan sendirinya 
menjadi lembut.

Dan, karena Dia adalah tempat semua makhluk bergantung. Dia adalah Guru Sejati. Gurunya guru.. Guru Nya para Nabi dan Rasul. Guru pemimpin saleh dan guru kita yang benar!

Subhanallah. . .  semoga bermanfaat. . . 
(www.gagakmas.com)

No comments:

Post a Comment